6 Oktober 2015

Bencana Kabut Asap Paling Mematikan Sepanjang Sejarah

Tags

Tipsiana.com - Kabut asap yang menyelimuti sebagian wilayah Indonesia dan negara-negara tetangga masih pekat melanda. Bahkan menurut seorang ilmuwan Goddart Institute for Space Studies NASA, Dr. Robert Field, kabut asap akibat pembakaran lahan dan hutan di Indonesia sudah mencapai krisis polusi udara terburuk sepanjang sejarah. Ia menilai berdasarkan luasan wilayah terkena dampak kabut asap yang menyelimuti wilayah asia tenggara.

Kabut asap yang terjadi saat ini telah mendekati bencana yang sama yang terjadi pada 1997. Ketika itu, asap kebakaran hutan di Kalimantan dan Sumatera juga menyebar hingga negara Malaysia, Singapura, Brunei hingga Thailand. Sementara pada bencana kabut asap 2015 ini, asap telah mencapai sebagian Filipina.


Negara-negara tetangga mengkritik keras penanganan asap oleh pemerintah Indonesia yang dinilai lamban. Bahkan wakil perdana Menteri Malaysia, Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamid menilai Indonesia tidak serius dalam menangani masalah kabut asap. Pernyataan ini merujuk target pemerintahan Jokowi yang menyatakan permasalahan kabut asap perlu waktu hingga tiga tahun untuk diselesaikan. Menurut hitungan ekonomi, kabut asap tahun ini telah membuat kerugian hingga 20 triliun rupiah.

Dari segi kesehatan tentu saja kondisi ini sangat berbahaya. Dibeberapa wilayah, kabut asap telah melewati ambang batas bahaya hingga 3 kali lipat. ISPA dan berbagai penyakit pernafasan lainnya mulai menyerang penduduk. Karbon monoksida yang terkandung dalam asap beresiko meracuni darah dan berujung pada kematian. Bahkan untuk jangka panjang, resiko terserang kanker akibat paparan asap menjadi ancaman nyata.

Sepanjang sejarah, telah beberapa kali bencana kabut asap melanda dan menyebabkan kematian. Yang pasti penyebab timbulnya asap adalah karena ulah tangan-tangan serakah manusia. Berikut beberapa bencana kabut asap yang paling banyak memakan korban jiwa dalam sejarah.


5. Kabut Asap Donora, Amerika Serikat, 1948

Mulai tanggal 27 hingga 31 Oktober 1948, kabut asap tebal akibat gas buangan pembakaran pabrik dan tambang mulai menyelimuti kota Donora, Pennsylvania. Setelah 24 jam kabut asap memenuhi kota,  banyak penduduk Donora yang mengalami batuk-batuk dan kesulitan bernafas akibat kabut asap yang semakin menebal. Hari-hari berikutnya, jumlah penduduk yang mengalami gangguan pernafasan makin banyak hingga seluruh rumah sakit di kota tersebut penuh oleh pasien yang menderita pusing, mual, muntah, sesak nafas, bahkan ada yang sekarat dan mati. Jumlah korban semakin meningkat dari hari ke hari.

Aktifitas penduduk kota lumpuh total, disebabkan kabut asap tebal yang menghalangi pandangan. Penduduk yang berusaha mengungsi keluar kota kesulitan mengendarai kendaraan akibat keterbatasan jarak pandang. Penduduk seolah-olah terjebak di kota yang telah terkepung oleh kabut asap tebal.


Walau hanya berlangsung selama 5 hari, peristiwa ini menyebabkan 20 orang meninggal (laporan lain menyebutkan korban tewas mencapai 50 orang), 6000 orang lainnya menderita mual, muntah, dan sesak nafas, 800 ekor hewan ternak dan peliharaan mati, dan hampir seluruh tanaman yang ada di wilayah tersebut layu dan mati. Penduduk yang meninggal rata-rata berusia 52-85 tahun. Kematian disebabkan karena udara terpolusi oleh belerang oksida, asam sulfat, nitrogen oksida, flour dan gas lainnya yang bersifat toksik.

Gas-gas tersebut ketika terhirup oleh manusia atau hewan melalui respirasi, akan mengganggu pengikatan oksigen oleh hemoglobin, sehingga menyebabkan sesak nafas. Selain itu, korban meninggal kebanyakan memiliki sejarah masalah kesehatan. Sehingga pada kondisi buruk seperti yang terjadi saat itu, mereka tidak dapat bertahan.

4. Kabut Asap Lembah Meuse, Belgia, 1930

Sungai Meuse mengalir dari Perancis dan melalui Belgia serta Belanda sebelum memasuki Laut Utara. Daerah sekitar lembah Meuse merupakan area padat penduduk serta memiliki banyak pabrik industri berat. Kabut asap berasal dari sisa pembakaran pabrik yang menyebabkan ribuan korban sakit dalam periode 2-3 hari sejak kejadian. Tercatat 60 orang tewas akibat kabut asap beracun tersebut, 56 orang yang tewas berasal dari daerah sebelah timur Engis.


Gejala utama korban asap adalah sesak nafas yang diderita penduduk berusia antara 20 - 89 tahun. Ternak para penduduk juga banyak yang mati. Gas fluorin yang dikeluarkan oleh cerobang asap pabrik-pabrik di dekat pemukiman penduduk adalah penyebab utama kematian. Pada 2 Desember 2000, sebuah patung dan plakat didirikan di Engis sebagai tugu peringatan peristiwa tersebut.

3. The Deadly Smog (Kabut Asap Mematikan), London, 1991

Saat itu hari Jum'at, 13 Desember 1991, kabut asap kotor yang membekukan menyelimuti kota London yang sedang dilanda resesi. Jon Bower, seorang ilmuwan pemerintah, tak percaya pada hasil kualitas udara yang dikeluarkan alat pemantau udaranya. Tiba-tiba udara kota London menjadi sangat buruk yang membuat skala pembacaan kualitas udara pada alatnya melompat sangat tinggi.

Departemen Kesehatan Inggris tidak menyangka kualitas udara kota London bisa sangat buruk dan menyebabkan gangguan kesehatan yang serius. Kabut asap beracun tersebut bertahan hingga 16 Desember 1991. Dalam empat hari, dilaporkan 160 orang tewas akibat mengalami kesulitan bernafas akut.

Kebanyakan korban meninggal adalah penderita asma, gangguan paru-paru dan gangguan jantung. Kandungan Nitrogen dioksida akibat gas buang kendaraan kota London ditengarai menjadi penyebab utama peristiwa ini. Nitrogen dioksida dengan cepat terlarut kedalam butiran uap air di udara dan membentuk kabut asam. Ketika terhirup, asam akan mengiritasi lapisan lembab jaringan pernapasan, yang menyebabkan peradangan dan produksi lendir kental berlebih. Pada akhirnya, penderita mengalami kesulitan bernapas.

2. Kabut Asap Batubara, London, 1880

Pada masa Revolusi Industri, warga London belum mengetahui bahaya polusi yang disebabkan pembakaran batubara. Pabrik dan rumah telah membakar batubara selama bertahun-tahun untuk kebutuhan pemanas ruangan dan listrik.

Pada 29 Januari 1880, kabut bergerak lamban menutupi kota London. Kabut asap di London saat itu berwarna coklat, kuning kemerahan dan agak kehijauan. Lebih pekat dari kabut biasa dan berbau belerang. Kabut tersebut terdiri dari campuran belerang dioksida dan gas sisa pembakaran batubara.

Kabut asap tersebut menyelimuti kota London selama tiga hari, namun korban jiwa yang ditimbulkannya sangat tinggi; 2.200 orang tewas akibat gangguan pernafasan. Meskipun akibat yang ditimbulnya sangat fatal, tidak ada tindakan pencegahan drastis yang dilakukan pemerintah. Akibatnya, kejadian ini terus berulang pada Februari 1882, Desember 1891 dan November 1948 yang menewaskan ribuan orang.



1. The Great Smog (Kabut Asap Besar), London, 1952

Pada musim dingin 5 Desember 1952, peristiwa kabut asap mematikan melanda kota London.  Cuaca dingin yang dibarengi fenomena antisiklon dan cuaca berangin memicu terbentuknya kabut beracun. Polusi udara berasal dari penggunaan batubara dari pabrik-pabrik disekitar kota London yang membentuk lapisan kabut asap di langit kota dan berlangsung selama lima hari.

Meskipun menyebabkan gangguan besar pada jarak pandang , dan bahkan juga merambah ke area di dalam ruangan, peristiwa ini tidak dianggap sebagai peristiwa penting pada saat itu, karena London telah melalui berbagai peristiwa yang berhubungan dengan polusi udara pada masa lalu.


Efeknya memang tidak terjadi dalam sekejap, tetapi dalam minggu-minggu berikutnya ditemukan bahwa ternyata ribuan orang meninggal dan ratusan ribu lainnya sakit karena kabut asap mematikan tersebut. Sebanyak 12.000 orang tewas akibat kabut asap. Peristiwa ini dikenal sebagai polusi udara terburuk dalam sejarah Inggris dan melahirkan Undang-undang polusi udara, Clean Air Act pada tahun 1956.

Nah, setelah menengok kebelakang beberapa peristiwa mematikan akibat polusi kabut asap, semoga kita dapat lebih sadar akan potensi bahaya yang ditimbulkan kabut asap. Dan semoga pemerintah dapat lebih tegas dan aktif dalam memberantas pelaku pembakaran hutan.

Baca Juga : Inilah Bencana Lingkungan Terburuk Dalam Sejarah 

Sumber :
https://en.wikipedia.org/wiki/List_of_accidents_and_disasters_by_death_toll#Smog
http://kacasaya.blogspot.co.id/2011/04/silent-killer-smog-donora-pennsylvania.html
https://en.wikipedia.org/wiki/1930_Meuse_Valley_fog 
http://www.independent.co.uk/news/uk/health-advisers-meet-in-secret-over-deadly-smog-of-1991-1425180.html
http://vichist.blogspot.co.id/2006/11/london-fog.html 
http://envirohistorytimeline.wikispaces.com/London+Killer+Fog+events+%281880,+1892%29
https://id.wikipedia.org/wiki/Kabut_Asap_London_1952
Kabut Asap Terburuk dalam Sejarah, Harian Tribun Medan Minggu, 04 Oktober 2015
Wakil PM Malaysia: Indonesia Tak Serius Tangani Asap, Harian Tribun Medan, 5 September 2015
 http://www.tipsiana.com/2015/05/inilah-bencana-lingkungan-terburuk.html

loading...