2 Juni 2015

Puasa Ramadhan dan Diabetes, Saran Bagi Pengidap Diabetes

Tags

Puasa adalah pilihan pribadi untuk berpuasa atau tidak, namun dalam kasus pasien diabetes keputusan ini tidak bisa dianggap enteng.

Apakah Anda memiliki diabetes tipe 1 atau tipe 2, puasa dapat menempatkan Anda pada risiko yang lebih tinggi dari rawat inap akibat gula darah rendah
(hipoglikemia), atau gula darah tinggi (hiperglikemia). Hal ini dikarenakan ketika tubuh dalam keadaan lapar akan lebih banyak menghasilkan gula.
Dengan semakin dekatnya bulan Ramadhan, Muslim pengidap diabetes disarankan untuk mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk mencegah risiko tersebut, yang dapat menyebabkan kejang, koma dan bahkan kematian jika tidak diobati.


Salah satu rumah sakit di Malaysia sering terjadi lonjakan pasien pengidap diabetes mengaku dengan hipoglikemia dan hiperglikemia selama bulan puasa Ramadan.

Walau dalam ajaran Islam sendiri memberikan keringanan untuk tidak berpuasa bagi orang yang sedang sakit namun kebanyakan muslim tetap ingin berpuasa. Walaupun mungkin tampak menakutkan bagi penderita diabetes untuk mempertimbangkan puasa, hal itu dapat dilakukan secara aman dengan mengunjungi dokter sebelum berpuasa agar mendapat saran medis yang tepat untuk dapat meminimalkan resiko diabetes.

Lakukan pemantauan gula darah selama minggu pertama Ramadhan. Waktu terbaik untuk melakukan pemantauan adalah beberapa jam setelah makan dan juga sebelum mereka berbuka puasa, dan sekali lagi sebelum tidur. Menusuk jari untuk tes darah bukan merupakan hal yang membatalkan puasa.

Sebuah tanda peringatan besar untuk mengakhiri puasa adalah ketika kadar glukosa darah Anda dips di bawah 3,3 mmol / l pada kapan saja siang hari. Jika itu terjadi, silakan berhenti puasa. Jika tingkat Anda kurang dari empat dalam beberapa jam pertama puasa, itu menunjukkan bahwa Anda berada pada risiko besar mengembangkan hipoglikemia.

Pasien diabetes harus tidak pernah melewatkan sahur (menjelang fajar makan)atau menunda buka puasa saat matahari terbenam. Sahur harus diambil selambat mungkin untuk menghindari puasa berkepanjangan. Obat anti-diabetes dan insulin,biasanya disesuaikan yang akan diambil selama sahur dan berbuka puasa (makan malam),tidak boleh dilewatkan.

loading...